Air Terjun Kemenuh, terlupakah?

Bali yang menyimpan ratusan potensi wisata dengan keindahan alam yang terkenal keseluruh dunia sudah selayaknya mendapat apresiasi dari para penghuninya sendiri yaitu orang Bali. Sebagai penduduk pribumi adalah suatu kewajiban untuk memperhatikan serta melestarikan warisan keindahan alam dari leluhur kita. Dari sisi spirit dan tatanan sosial religius masyarakat Bali saya rasa ‘ajeg’ nya alam Bali tidak perlu di ragukan. Namun walaupun demikian dengan semakin pesatnya perkembangan serta perubahan manusia pada masanya terkadang sering  melupakan lingkungan hidupnya dalam hal ini adalah alam.

Saya amati ketika alam terabaikan oleh penghuninya sendiri, seolah-olah alam hanya diam tak begeming dan sepertinya juga tidak ambil pusing dengan tidakan yang telah dilakukan padanya. Namun alam ini ini adalah replika manusia [atau sebaliknya] yang jauh lebih kompleks dan rumit, tentunya rasa sabar juga dimiliki oleh alam. Nah saking ego nya manusia [termasuk saya] terkadang lupa akan perbuatannya menyakiti alam tempat dia berpijak. Kalau sudah alam marah maka bencanalah sudah, longsor, banjir, tanggul jebol dan banyak lagi bencana alam yang akhir-akhir ini terjadi di negara kita Indonesia. Nah kalau itu yang terjadi maka hubungan yang kurang harmonis ini sudah selayaknya disudahi, mari berbicara dengan alam dan mari dengarkan keluh mereka.

Berbicara dengan alam adalah suatu keindahan tersendiri bagi saya. Seperti orang pacaran saja, selalu ada pujian terselip disetiap kalimat yang terucap. Berbicara dengan alam sepertinya selalu dan selalu menarik saya untuk menjelajahi setiap jengkal alam khususnya di bumi Bali. Kali ini saya mencoba menyalin hasil komunikasi saya dengan salah satu objek wisata air terjun yang ada di desa Kemenuh kabupaten Gianyar. Objek wisata ini dapat dicapai kurang lebih 1 jam dari pusat kota Denpasar. Letak objek ini tidak terlampau sulit untuk dijangkau dari pusat kota Gianyar, dari patung Bayi kita belok kanan kurang lebih 2 kilometer ke arah timur, setelah menjumpai lampu lalu lintas yang pertama kita belok kanan. Nah dari tempat kita berbelok tadi kurang lebih 1 kilometer maka kita akan tiba di objek wisata Air Terjun Kemenuh.

Sepanjang jalan menuju objek wisata ini sangat bagus, hamparan sawah dan pohon kelapa yang berbaris rapih mengantar kita ke objek ini. Ketika memasuki areal objek wisata ini tempat parkir dan jalan aspalnya sudah rusak seperti nya kurang mendapat perhatian dari Pemda atau mungkin penduduk sekitarnya. Dari kejauhan sudah tampak air terjun yang saya maksud, beberapa warung yang terdapat di tempat saya mengamati air terjun juga menyediakan tempat duduk yang layak dan bersih. Berikut beberapa gambar yang sempat saya abadikan ketika menuju Air Terjun Kemenuh.

15

Untuk bisa lebih dekat dengan objek ini saya harus menuruni jejeran anak tangga yang lumayan banyak, capek juga sie tapi sejuknya udara kemudian indahnya view menuju air terjun ini menyirnakan letih. Menariknya di objek ini banyak pasangan muda mudi yang pacaran. Bused dah, mesra banget..wekeke..mungkin karena sepi kali yee. Tanpa terasa akhirnya sampai juga di sungai tepat di depan air terjun. Di areal ini terdapat Pura dan beberapa pancoran dari mata air.Gemericik air sungai sungguh sangat indah, seperti melantunkan nada.

23

3a

Wah ternyata sungguh sangat indah Air Terjun Kemenuh ini, langit yang membiru, rangkain pepohonan yang rapih mendampingi air terjun, kemudian putih nya buih air yang terlontar dari sungai atas yang meluncur bebas ke dasar sungai, belum lagi percikan air yang terhembus desiran angin, sungguh menabjubkan.

4a

Sebenarnya disinilah suatu yang janggal terjadi, sesuatu yang di luar dugaan saya ketika mengamati betapa menabjubkan alam ini [khususnya di Gianyar].  Badan sungai dari air terjun sangat memprihatinkan. Banyak pohon yang di tebang, kemudian sampah-sampah berserakan. Alam ibu pertiwi sudah menyajikan yang terbaik buat kita, namun ternyata kok tidak di perhatikan dan di rawat. Dan sesampainya di rumah saya ubek-ubek web Pemda Gianyar dan dinas Pariwisata Gianyar, eh ternyata objek wisata ini tidak di informasikan keberadaanya sama sekali. Sungguh disayangkan.

52

Betapapun indahnya objek wisata Air Terjun Kemenuh yang berlokasi di Gianyar ini kalau keberadaannya tidak segera mendapat perhatian khusus dari Pemda setempat maka keindahannya akan lama kelamaan pudar disamping perilaku buruk masyarakat sekitar objek yang doyang membabat pohon besar sepanjang tebing serta sungai di Air Terjun Kemenuh.  Setelah melihat dan mendengar sendiri kondisi Air Terjun di Desa Kemenuh Gianyar ini, semakin membut saya cinta dengan alam yang ada di tempat saya dilahirkan, semoga Objek Wisata Air Terjun Kemenuh di kemudian hari mendapat perhatian yang layak baik dari semua pihak.

Sekian terima kasih.

0 thoughts on “Air Terjun Kemenuh, terlupakah?

  1. Pingback: Trackback
  2. salmoneus says:

    Ayok….berangkat kesana p’bli… 😀

    Sige said
    Wah ayook….kapan??? atur waktu nya Bro..kita ikut jejak si Bolang..wekeke

    tnx

  3. wahhjadi pingin kesana nih.. fotonya bagus apa aslinya juga bagus ya… pingiiiiinnnnnn.. btw ada tempat bagus untuk berdua gak. haaaa

    Sige said
    Alow bro Dewa.
    Hmmm..hayolah keluar rumah, jangan di rumah aja..ntar piktor loh lok di rumah aja.wekeke
    Iya itu foto ori Bro ndak banyak kena edit, paling frame ma resize aja.
    Ada ko tempat berduaan, bagus banget..sangat romantis..

    Trims

  4. bro..kapan kia kumpul-kumpul lagi.. pijat2an nih… badanku udah pada kropos nih..

    Sige said
    Kapan aja Bro, coba hubungi Eka..ntr kita kumpul di markas..wekeke [rumahmu kita pakai markas]

    Trims

  5. ayang banget kalo tiba2 air terjun seindah itu bakal lenyap..
    🙁

    Sige said
    alo alo alo…iya ney, kalo maen ke Bali jangan lupa mampir yah ke air terjun kemenuh.

    trims

  6. Eka says:

    Wah nur…sbgai warga gianyar eka krg tau kalo air terjun di kemenuh bgs bgt,dl prnah liat sbntar pas nyasar pencarian jejak penggodokan pramuka smp udh lama bgt ampe lupa ada air terjun dsna:-) makasi bgt nur udh membahas topik ini,cintailah lingkungan hidup,ok:-)

    Sige said
    Alo eka..wah waktu SMP yah..hmmm udah lama banget tuh, udah lebih dari 10 tahun yang lalu. Wah bener kan, udah ada yang lupa kalo di Gianyar ada air terjun..hik hik hik. Moga sekarng inget lagi..

    Wah thanks supportnya ka, maklum lah nur kan orang lingkungan jadi sedikit bersahabat dengan lingkungan. hehe..

    Trims ka

  7. Poto asli? hmmm… mana buktinya klo ini poto asli, kecuali klo ada bukti potonya Nur lagi moto air terjunnya ini baru…
    wekeke…. becanda bro. Boleh nih mumpung masih sepi, buat aplikasi pembelah air terjun kayak di malang dulu, ayo kapan kita kesana?

    Sige said
    Alow Bli, apa kabar DSLR nya? wekeke.. iyalah ini POTO asleee..wekeke. Coba tatap air terjunnya pasti ada wajh saya disana..hihi..seremmm..

    Hmmm, kalo ‘begituan’ keknya tuh tempat asik buat uka-uka bli..serius deh..mendukung kok..

    trims yow

  8. Saya belum pernah kesana… Kasia asset alam terbengkalai.. 🙂

    Sige said
    Alow Bro, lam kenal.
    Wah musti kunjungi tempat ini bro, uasiikkkk. Ho oh, sedikit terabaikan emang, moga denga makin rame yang berkunjung kesana air terjun Kemenuh ini lebih di perhatikan.

    Trims bro

  9. sdn says:

    kalau dilihat dari tampilan gambar2 diatas cukup bagus sih, terus kapan bisa main2 kesitu bersama keluarga?

    Sige said
    Alow Pak Bos..Ho oh, gambarnya bagus-bagus, aselinya juga begitu. Bagus.

    Oh atur aja waktunya, nanti akan saya krim ongkos guiding nya..wekeke

    Trims

  10. bayoe08 says:

    betapa disayangkan objek yang sebegitunya ditelantarkan..

    wlaupun saya blum prnah ksana, tpi ngliat fto2nya kyaknya asik bgt ‘view’nya. Serasa pengen lompat dari tebingnya. hehe

    Sige said
    Alo Yu,
    Yah kalo sempet sesekali mainlah kesini Yu, asik kok. Ada tempat mandi nya juga..yuuk nyeburrr..byurrrr.weeke

    Tnx

  11. biasanya kalo diambil investor asing baru krame bali ribut bro… harusnya tetep dijaga sampai kapan pun. Makasi buat infonya neh….segera meluncur ke TKP

    Sige said
    Alow Bro,
    Nah itu dia, saya sangat sependat sekali. Kalo punya mbok yah dijaga, kalo udah di kelola investor baru ‘paling’.
    YUp Bro, ditunggu ceritanya..
    Trims.

  12. Sering skali saya lewat situ (ngapel) tp ga pernah mampir, sungguh indah ternyata, sayang skali… Swatu saat saya kan singgal kesana ahh….

    Sige said
    Alo Bro Admin.
    wahhh…ngapel yah., kapan ney Bro? kapan janur kuning nya melengkung?wekeke.
    Ho oh, seikit disayangkan memang Bro.
    Hayo kapan2 mampir yah, ajak juga cew na, coz tempatnya mayan asik buat beduanan.

    Trims

  13. iwayan sueka says:

    baguss….tempatnya ngg kalahh dg gitgit,,,,cuma klq blh usul pd pemda gianyar bikinin jln tembuss dong,,byr bs tembus kesukawati,…..ayo ketegenungann….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *